Menyoal Pilgub DKI

bang-saiduddin-20160919_143822Oleh

Saifuddin Almughniy

OGIE institute Research and Political Development. LKiS institite.

Benar apa yang dikatakan Mark Twin, bahwa banyak orang meleburkan dirinya dalam politik tapi sedikit yang memahaminya. Hiruk pikuk Pilgub DKI telah menyita perhatian banyak orang.

Kian panas terasa opini yang terbentuk, mulai dari calon atau kandidat sampai kepada hadirnya kelompok penentang Ahok diberbagai media. Kehadiran lembaga survey juga begitu kuat dalam pembentukan opini.

Lembaga Survei Poltracking Indonesia melakukan survei terhadap elektabilitas sejumlah nama yang disebut-sebut akan maju sebagai bakal calon Gubernur DKI Jakarta di Pilkada tahun 2017.

Dalam salah satu survei elektabilitas yang memasangkan langsung sejumlah nama menyebutkan adanya potensi besar dapat mengalahkan calon petahana Gubernur Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) asalkan PDIP lebih memilih mengusung Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini daripada mengusung Ahok dan Djarot Saiful Hidayat.

Poltracking Indonesia melakukan simulasi terhadap dua pasangan atau semisalnya terjadi head to head. Tri Rismaharini sebagai calon Gubernur dan Sandiaga Uno sebagai calon Wakil Gubernur disebut mampu mengalahkan elektabilitas Ahok jika berpasangan dengan Heru Budi Hartono.

“Elektabilitas pasangan Risma-Sandiaga 38.21 persen dibandingkan Ahok-Heru 36.92 persen. Temuan ini menandakan petahana berpeluang besar dikalahkan pasangan Risma dan Sandiaga Uno,” kata Direktur Eksekutif Poltracking Indonesia Hanta Yudha di Restoran Bumbu Desa, Cikini, Jakarta, Kamis (15/9).

Hal yang sama juga berlaku apabila Risma berpasangan dengan nama potensial seperti mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Anies Baswedan. Tingkat elektabilitasnya juga mampu mengalahkan petahana Ahok dan wakilnya Heru Budi Hartono.

“Pasangan Risma-Anies elektabilitasnya 37.95 persen dibandingkan Ahok-Heru 35.64 persen. Temuan ini juga menandakan petahana sangat mungkin dikalahkan pasangan Risma-Anies,” ujarnya.

Sementara itu, jika nantinya PDIP mengusung Ahok di Pilgub DKI berpasangan dengan Djarot dan lawannya merupakan Anies Baswedan dan Sandiaga Uno, Hanta menyebut tak bisa diprediksi siapa yang akan unggul. Sebab, elektabilitas pasangan Ahok-Djarot dan Anies Baswedan-Sandiaga Uno hanya berbeda tipis.

“Ahok-Djarot elektabilitasnya 37.95 persen unggul sangat tipis dari pasangan Anies-Sandi 36.38 persen. Ini jelas ancaman bagi petahana mengingat jika mengacu margin of error, maka posisi kedua pasangan itu sama, alias tidak ada yang unggul,” katanya.

Survei Poltracking Indonesia ini dilaksanakan pada tanggal 6-9 September 2016 dengan menggunakan metode multi-stage random sampling. Jumlah responden 400 orang dengan margin of error sebesar kurang lebih 4.95 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen.

Dari hasil survey tersebut memperlihatkan begitu dinamisnya proses politik di DKI walau sampai sekarang belum ada yang pasti siapa mengusung siapa. Tapi paling tidak Walikota Surabaya semakin “seksi” untuk menyaingi petahana Ahok di Pilgub mendatang. Saling membaca peta politik juga diperlihatkan oleh partai politik..Yang jelas intinya Pilgub DKI adalah cerminan berdemokrasi untuk Indonesia.

Post Comment

Kawal Kedaulatan Bangsa