Jokowi Lantik 720 Perwira Remaja TNI-Polri

IMG_9483

Klikaktifis.com – Perjalanan Perwira Remaja baru saja di mulai, perjalanan jadi Perwira yang setia mengabdi pada Bangsa, Negara dan Rakyat Indonesia.

Sebagai masa depan TNI dan Polri, kalian akan menjadi penentu pelaksana reformasi di Institusi kalian masing-masing. Ingat, bahwa reformasi TNI dan Polri adalah kunci menghadapi masa depan, dalam mengatasi tantangan-tantangan kedaulatan Negara dan Kamtibmas, yang perubahannya semakin cepat.

Hal tersebut disampaikan Presiden RI Ir. H. Joko Widodo saat melantik 720 Perwira Remaja TNI-Polri Angkatan 2016, terdiri dari Akademi TNI jumlah 420 orang yaitu 221 personel Akmil, 91 personel AAL, 108 personel AAU dan Akademi Kepolisian  jumlah 300 orang terdiri dari 251 personel Taruna dan 49 personel Taruni, di Lapangan Sapta Marga, Magelang, Jawa Tengah, Selasa (26/72016).

Pada Upacara Prasetya Perwira TNI-Polri, Presiden RI Ir. H. Joko Widodo bertindak selaku Inspektur Upacara, dalam upacara tersebut turut hadir Ibu Negara Ibu Hj. Iriana Joko Widodo. Sedangkan Komandan Upacara adalah Kolonel Inf. Joko Andoko, yang tugas sehari-hari sebagai Komandan Resimen Chandra Dimuka Akademi TNI.

Presiden RI Ir. H. Joko Widodo dalam amanatnya menyampaikan bahwa, di dalam negeri terjadi upaya-upaya pengeroposan nilai-nilai Pancasila, tindak kekerasan terkait anarkisme terkait agama, terorisme, meningkatnya peredaran Narkoba, penyelundupan dan perdagangan ilegal.

Di luar negeri isu-isu seperti kompetisi global, permasalahan perbatasan, konflik antar negara, konflik intra negara, peperangan asimetris, perebutan cadangan energi, perlombaan senjata oleh negara-negara berkekuatan militer besar, maupun berkembanganya ISIS dan terorisme, menjadi isu-isu yang memberikan dampak secara langsung maupun tidak langsung terhadap negara kita Indonesia.

“TNI dan Polri merupakan alat negara terdepan dalam menjaga pertahanan dan keamanan NKRI. Oleh sebab itu, TNI dan Polri harus bersinergi, harus berkoordinasi harus bersatu bergotong royong, untuk kepentingan bangsa negara dan rakyat Indonesia, hilangkan ego sektoral, tingkatkan jiwa korsa dan soliditas dan solidaritas TNI dan Polri, pelihara kemanunggalan TNI dan Polri dengan rakyat,” tegas Presiden RI.

Dalam menyikapi tantangan tersebut, Presiden RI menyampaikan Perwira TNI-Polri harus bersikap responsif, peka dan cepat, dengan terus meningkatkan kinerja secara profesional, serta menjadikan kritik dari masyarakat sebagai masukan untuk perbaikan kinerja TNI dan Polri, semua itu diperlukan agar kalian melakukan tugas dengan baik serta mampu mengukir prestasi yang membanggakan.

Lebih lanjut, Presiden RI Ir. H. Joko Widodo menyampaikan bahwa setiap langkah harus mencerminkan sikap seorang ksatria dan loyalitas penuh terhadap bangsa dan negara dalam menghadapi setiap penugasan dengan rasa ikhlas dan semangat yang tinggi.

Memaksimalkan segala kekuatan dan kemampuan yang dimiliki berlandaskan semangat pantang menyerah, rela berkorban, serta tidak pernah menghindar dari penugasan karena setiap penugasan adalah bagian dari proses pendewasaan bagi Perwira TNI dan Polri.

“Hadapilah setiap penugasan yang datang dengan rasa ikhlas dan semangat yang tinggi, karena bangsa Indonesia menaruh harapan kepada kalian semua untuk siap dan mampu menghadapi berbagai tantangan-tantangan yang ada,” harap Presiden RI.

Diakhir amanatnya Presiden RI Ir. H. Joko Widodo meminta agar seluruh perwira remaja untuk melaksanakan tugas, amanah dan secara profesional, proporsional dan prosedural, dengan menjunjung tinggi ketentuan perundang-undangan,  kode etik profesi dan hak asasi manusia.

Lulusan terbaik dari masing-masing Akademi TNI dan Polri yang memperoleh Anugerah Adhi Makayasa adalah, dari Akmil, Letda Inf Tri Ageng Widhi Nugroho, S.T. Han, adalah putra dari Bapak Suparno bekerja sebagai PNS IV/A dan Ibu Jami bekerja sebagai Guru, yang berasal dari Purworejo Jawa Tengah.

Dari AAL Letda Laut (P) Anka Samudera, S.T. Han, adalah putra dari Bapak Prasetyo, S.PI, MAP seorang prajurit TNI AL, dan Ibu RA. Arnita Savitri sebagai Ibu rumah tangga, yang berasal dari Padalarang Jawa Barat.

Dari AAU Letda Tek Juliar Dwida Firmansyah, S.T. Han., adalah putra dari Bapak H. Didik Wahyu S, S.H., yang bekerja sebagai Pengacara dan Ibu Mariatul Kiptiah, S.H., bekerja sebagai Wiraswasta yang berasal dari Tuban Jawa Timur.

Sedangkan dariAkademi Kepolisian adalah Ipda Nahal Rizaq, S.Tr.K., Putra dari Bapak Azhari Alamsyah adalah seorang pensiunan Pegawai Negeri Sipil (PNS).

Adapun Peserta upacara diikuti oleh Satuan Musik Type “A”, gabungan Ajendam IV Diponegoro dan Akademi Militer, Satu Batalyon Perwira Remaja TNI AD, satu Batalyon Perwira Remaja TNI AL, satu Batalyon Perwira Remaja TNI AU dan satu Batalyon Perwira Remaja Kepolisian Negara Ripublik Indonesia.

Dalam upacara Prasetya Perwira TNI-Polri Tahun 2016 ini, juga ditampilkan Drama Tari Kolosal “Untukmu Indonesiaku” yang menggambarkan tentang perjuangan dalam mempertahankan sebuah negeri yang sangat luas, yaitu negeri Nusantara.

Yang di mulai dari jaman kerajaan Sriwijaya Abad ke-7, hingga Kerajaan Majapahit Abad ke-14. Drama Kolosal ini dimainkan oleh 600 Taruna dan Taruni Akademi Militer Tahun 2016, serta persembahan Genderang Suling Canka Lokananta dari Taruna dan taruni Akademi Militer Magelang.

Turut hadir pada acara upacara Prasetya Perwira TNI-Polri tahun 2016 ini yaitu, Menkopolhukam, Menhan RI, Panglima TNI, Kapolri, Para Kepala Staf Angkatan, Pangkostrad, Danjen Mako Akademi TNI, Gubernur Akmil, Gubernur AAL, Gubernur AAU, Kalemdikpol, Kapuspen TNI dan Para Perwira Tinggi TNI-Polri serta Gubernur Jawa Tengah.****

Post Comment

Kawal Kedaulatan Bangsa